Tangan Gatal Sang Marinir

Sarimin

Sarimin aja dijalan tertib.

Gw dulu pernah tinggal di daerah Matraman Jakarta Timur, yang atas budi baik seseorang yang mau membayari untuk sebuah rumah kontrakkan. Dia kasihan lihat gw ditempat kerja yang setiap hari kelihatan sakit karena kecapaian di jalan. Jadilah kami sekeluarga tinggal di daerah itu selama kurang lebih dua setengah tahun.
Dari rumah itu gw kerja gak terlalu jauh, cuma 10 km dibandingkan dengan rumahku yang 36 km di Tangerang. He..he..he…Tangerang kampung lagi. Jarak sejauh itu biasa ditempun pake motor selama kurang lebih empat puluh lima menit. Kalo ke rumah di Tangerang biasa nambah satu jam lagi tuh.

Dari pengamatan dua rute jalan yang berbeda, kelihatannya ada perbedaan yang mencolok. Kalau ke daerah Timur, yang tentu saja melintasi dalam kota, kendaraan lebih padat, pada jam-jam sibuk saling serobot jalan, tapi kecepatan gak terlalu tinggi. Sementara jika ke Tangerang yang bisa dikatakan jalur luar kota dimana pada bagian tertentu jalur pinggir jalannya ada yang bukan pemukiman sehingga kendaraan jarang berhenti dan menjadikan kendaraan bisa dipacu kencang.

Nah, maksud gw disini nih, gw mau ngungkapin satu pengalaman yang diakibatkan kondisi jalan dan jeleknya tabiat orang Indonesia berlalu lintas, yang kata orang lebih baik dari tabiat orang Timur Tengah atau India. Di kota kita ini menurut gw orang sudah lupa akan sopan santun, asal dirinya bisa lolos asal serobot saja, gak peduli yang dilewati oleng atau bahkan ngejungkel atau minimal kaget setengah mampus. Otak aji mumpung, “mumpung lowong euy…” sepertinya sudah menempel benar. Kenapa ya? siapa yang salah ? mungkin karena tradisi macet kali ya. Pernah suatu waktu, di jalan Budi Kemuliaan, gw yang lagi bermanuver diantara mobil, eh masih sempetnya tuh vespa sialan nyalip gw, kalo gak sempet ngerem, pasti gw serempetan ke mobil sebelah. Sopir mobil yang lihat itu kasih klakson, sepertinya dia negur vespa itu yang nampak dikendarai seorang Bapak. Dia menoleh, ceritanya minta maaf, tapi gak noleh ke arah gw yang diserempetnya. Kurang ajar, udah gitu langsung belok lagi masuk ke BI. Yang gini nih, sudah mau sampe aja masih bikin keki orang. Itu satu pengalaman. Satunya lagi gw pernah disundul sama Kijang di Thamrin, gw ngejungkel, motor rusak, badan sakit, “Si Kijang” masih tanggung jawab ngobatin motor dan masukkin gw ke bengkel. Eh salah ya…sorry ah malas ganti ketikan.

Terus terang gw paling gak suka diburu-buru. Gw orangnya seringkali pengen kalem dijalan, gak mau grasak-grusuk. Dulu pernah gw menyiasati spakbor belakang dipasangi paku. Maksudnya supaya orang gak berani deket, dan emang itu ampuh juga. Tapi itu dulu, sekarang udah gak lagi karena tempat tinggal di Jakarta sempit, takut lagi parkir di rumah nancep kena sendiri. Gw berpikir lagi, gimana caranya supaya orang “melek” lihat ada gw didepan dan mikir supaya gak main serobot. Pikir boleh pikir, setelah lama gw putusin di helm gw pasangi kata peringatan berharaf orang bisa baca. Setelah beberapa hari, sepertinya gak efek, mungkin kepanjangan kali ya. Mungkin mereka pikir, “apaan sih nih orang tulis puisi di helm…gw baca malah nabrak lu lagi !” Akhirnya gw ganti aja tuh kata-kata pake yang singkat dan jelas, “SABAR MONYET” tertulis gede di belakang helm gw.

Sebenernya dalam hati agak ragu juga. Gw ini nyuruh orang sabar, yang notabene suruhan pada kebaikan, tapi koq ditambahi kata kasar “monyet” sih ? Ah sudahlah, tapi selama itu perasaan jadi aman. Setiap kendaraan di belakang jadi gak asal serobot, pasti mereka nunggu waktu yang tepat untuk mendahului. Pokoke mereka yang merasa bukan monyet pasti mereka gak marah dengan tulisan gw. Kecuali pernah sekali ada orang berhenti dibelakang geber-geber gas motornya setelah baca, wah itu pasti monyet kali ya. Seseorang menepuk bahu gw waktu antri di lampu merah, oh dia minta dikasih geser jalan. Rupanya dia seorang polisi yang mau nyerobot, dan dia gak mau klaksonin gw karena takut dicap monyet sama tulisan helm. ho..ho…ho…mujarab sekali ya.

Jadi ceritanya gimana lagi terusnya nih ? Hubungannya dengan judul diatas apa ? Sabar mang….jadi gini, intinya gini, “perbuatan gw adalah dosa gak berasa”.  Jangan ditiru. Tadi kan sudah dibilang gw suruh orang bersabar, tapi gw sendiri ngatain monyet. Dalam hati gw udah ragu, tapi gw terus aja tuh aksi dan itu salah. Dosanya besar, sudah tahu salah tapi dilakoni juga.

Nah sampai suatu waktu pada klimaksnya. Setiap pulang gw lewat bundaran Tugu tani terus ke arah kwitang. Di depan kantor marinir itu macetnya minta ampun. Soalnya lahan jalan seringkali dikorupsi sama kantor marinir dengan dipasangi deretan “cone” untuk menyediakan jalan vip bagi anggota yang akan masuk. praktis jalan menyempit. Nasib motor selalu terpinggirkan, persis yang gw alami waktu itu.

Ini bagian cerita terjadi persis didepan kantor marinir kwitang. Waktu gw lihat ada jalan lowong diatas trotoar, gw langsung tancap ke atas trotoar itu, ah lowong….tapi…..brakkkkk…..helm gw seperti ada yang menggaplok dari belakang…hampir lepas mencelit ke depan, motor oleng dikit tapi masih stabil jadi gak jatuh. Wah rupanya ada marinir lagi berdiri jagain tuh trotoar. Bego banget sih gw, padahal sebelum loncat ke trotoar itu juga udah lihat tuh marinir ngejugruk, cuma gak sadar kalo tangannya yang gatel itu (karena lama gak nembak kali ya) bakal melayang ke kepala gw. “sialan luh mar….” pikir gw.

Setelah kejadian itu gw introspeksi lagi, mungkin itu cara Allah SWT mengingatkan gw supaya gak pasang tulisan itu lagi di helm gw. Dan gamparan itu gw anggap sebagai penebus dosa gw. Ada juga tuh “cone” vip marinir sejak itu gak pernah terlihat lagi. Apa mungkin kejadian itu sendiri menjadi kajian pihak marinir ? Gw gak tahu. Sekarang juga udah gak pernah lewat situ lagi. Apa sudah berubah lagi kebijakannya? gak tahu juga.

Tapi “tangan gatal Sang marinir” itu adalah dakwah…..busyet deh….

Buat bang marinir….”gw gak marah digampar bang mar, gw juga salah sih….terus juga terlindung sama helm jadi gak sakit (gak tahu jadinya kalo sakit)…tapi jangan ringan tangan ya…nanti apes lho….”


Next…

3 Komentar »

  1. silmikaffa said

    Kok sama topiknya sih, sama tulisanku tempo hari!
    Edan tenan emosi manusia indonesia yak!
    Tadi malam kuliat di TV, mahasiswa makassar yg udah jatoh diinjek sepatu lars de polis. Disodok popor pula! Kukira bakal berhenti tuh kelakuan sejak kerusuhan mei 98. Gila! Jeruk makan jeruk. Tega amat nginjek2 sesama pemakan nasi. Gimane kalo anaknya digituin yah?
    Saya pernah lho dibentak-bentak dan hampir digaplok oknum tentara karena lewat depan mako pada jam kerja karena kagak tau. Begitu kubilang mau ngajar ngaji ibu kaptennya, baru dah suaranya melembut (lucu juga denger serdadu lemah lembut). Wah, lebih takut sama atasan ketimbang sama Allâh, Atasan segala atasan! Kalo gw bukan ‘siapa2’, entahlah gimana nasibku kala itu.
    Nasehat buat aparat, lemah lembutlah pada jelata. Dengan demikian, malah menambah cinta & hormat kami. Bukan kutukan dalam hati orang teraniaya. Hidup bisa lebih berkah. Insyâallâh… Inget, doa orang yg dizhalimi itu maqbul lho.

    Nuhun kang Gemblung.
    Maju terus TNI!
    Semoga Indonesia bisa lebih baik lagi…

  2. Muhammad Nure Efendiuz Ranzi said

    Jadi, orang yang saya gampar kemarin itu sampeyan toh blung???? yang pake helm sabar monyet itu kan?….wah wah…

    ngemeng2 itu helm mereknya apaan blung…hehehe……😆

  3. ayakukabita said

    jangan2 bang marinirnya abang elu lagi Ranz…

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: